Sluman Slumun Slamet, Budal Slamet Mulih Slamet

Sluman slumun slamet adalah peribahasa Jawa yang sudah sangat mendarah daging di kalangan orang Jawa.

Bahkan bagi sebagian masyarakat Jawa, slumat slumun slamet adalah bukan lagi sebagai peribahasa saja, tetapi juga sudah menjadi mantra atau doa bagi pengucapnya.

Sluman Slumun Slamet
Sluman Slumun Slamet (Pixabay)

Kapan Slumat Slumun Slamet ini diucapkan?

Kata-kata sluman slumun slamet ini diucapkan oleh masyarakat Jawa tatkala mereka akan bepergian dalam jarak yang jauh atau bepergian ke wilayah yang berbahaya dan juga pada saat akan memulai membangun usaha untuk kemaslahatan orang banyak.

Saat bepergian kata-kata atau mantra sluman slumun slamet ini ditambahkan dengan kalimat pendamping budal slamet mulih slamet sehingga secara lengkap, mantra orang Jawa ini menjadi sluman slumun slamet, budal slamet mulih slamet.

Arema FC, sebagai salah satu klub besar di Indonesia yang ada di pulau Jawa menggunakan jargon Jawa kuno ini saat mereka akan mengarungi Liga 1 2021-2022.

Hasilnyapun cukup luar biasa, perjalanan Arema FC di musim 2021 stabil dan bisa berada di papan atas klasemen Liga 1 2021.

Saat orang Jawa dalam kesulitan dan ingin melangkah keluar dari kesulitan yang dialami, maka tak jarang orang Jawa juga mengucapkan doa ini.

Bagi orang Jawa, sluman slumun slamet adalah doa sapu jagat dalam kehidupan mereka yang juga merupakan bentuk kepasrahan mendalam kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Namun meskipun pasrah, orang Jawa akan berusaha dengan segala daya upaya terlebih dahulu dan kemudian mengharapkan rahmat dari Tuhan agar diberikan kelancaran dan keselamatan dalam menjalankan usahanya.

Jadi, Sluman Slumun Slamet adalah mantra atau doa singkat yang diucapkan oleh orang Jawa yang merupakan bentuk kepasarahanan ketika dirinya sedang menuju atau menghadapi suatu permasalahan yang tidak tahu akhirnya.